photos / post / rock

Perjalanan Rock Indonesia

1. Era 70-80

Warna musik band di Indonesia sangat dipengaruhi oleh group barat yang ngetop waktu itu seperti :

– Uriah Heep, Black Sabbath, Kiss, Led Zeppelin, Beatles, Kansas, Marillion, Yess, dll.

Jenis musiknya juga sudah bermacam-macam, mulai Rock, Blues, Rock n Roll,dan Art Rock.

Kayak Marillion, Yess, Genesis itu termasuk Art Rock, Beatles itu termasuk Rock kadang juga Rock n Roll, Elvys Presley itu juga Rock n Roll.

Gaya penonton juga cuman ikut bergoyang ikuti musik, kadang lepas baju juga karena gerah/sumuk he..he..

Di Surabaya ada terkenal cuman 2 band yaitu AKA band dan SAS

Karena teknologi masih kurang/minim, maka penggunaan efek guitar masih kurang, sehingga penonjolan ada pada skill individu dan aksi panggungnya.

2. Era 80-90 an

Mulai bermunculan warna-warna baru dalam musik Rock dengan sound yang lebih garang, speed menonjol, lengkingan vokal yang tinggi dan distorsi gitar lebih tebal. Seiring dengan majunya perangkat efek gitar dan teknologi sound systemnya. Muncullah jenis Heavy metal, Metalzone

Di ilhami dengan group band yang dari luar seperti Halloween, Metallica, iron Maiden, Bon Jovi,dll,

maka muncullah di Indonesia group band seperti Adi Metal, Big Panzer, Kamikaze, juga termasuk di Surabaya, banyak bermunculan group band seperti :

Boysster’s, Rock Trickle, Buldozzer, Lost Angels, Pumars, Red Spider, Power Metal, Andromedha,dll.

Stage act atau aksi panggung tak kalah dengan yang sebelumnya, dan masing-masing memiliki ciri khas sendiri2.

Seperti, Pumars, dengan kostum vokalisnya selalu memakai kostum Mummy,

Buldozzer, dengan kostum Dracula, Kamikaze – Style jepang ala Loudness.

Pada Era ini muncullah madzab musik : Heavy Metal, Hard Rock, Speed Metal

Karena aksinya yang tergolong "gila" maka mulailah para fans nya membuat geng-geng yang mendukung group band nya masing-masing, dan ini menjadi cikal bakal seringnya tawuran di saat ada live musik. Beberapa geng yang ada di Surabaya, Boy horor, Arodam, Madhaz, Riot, Poezhink, Man No War

Aksi penonton mulai ada yang melakukan Head Banger, mengibaskan rambutnya yang gondrong2 dengan kepala di goyang-goyangkan mengikuti beat lagu dengan salam metal 3 jari (yang kemudian salam ini dipakai oleh salah satu partai di Indonesia)

Pada era ini, sempat terbentuk wadah Rocker khususnya di Surabaya yang bernama "Mania Rockers", sempat eksi dan sempat pula mengirimkan wakitlnya untuk konser di Jawa Tengah, Jawa Barat, dll. Saat itulah, Barometer musik Rock/Metal adalah di Surabaya.

3. Era 90 – 95 an

Warna musik masih sama, tapi banyak band baru yang bermunculan seperti String, Sound Harness, Eclips, Phytagoraz, ertebe, Gletsyer, Krack, Crystal, dll.

Jenis musik Speed Metal masih jadi pilihan utama meski Trash Metal mulai juga dilirik dan digarap oleh band-band yang baru.

SEPULTURA merupakan band jenis Trash Metal yang menjadikan jenis musik ini diterika sebagai aliran Rock yang terkeras dan tercepat dengan vocal garang yang merubah pakem Rock bahwa tidak harus bervocal tinggi..

Pada Era ini, Harpa Record sudah mulai tertarik untuk mengeluarkan album kompilasi yang kelak kemudian diberi titel "Indonesian Rock & Metal" dan pada akhirnya booming 4 series album dalam kurun waktu cuman 4 tahun.

Beberapa group band yang memunculkan HITZ :

Andromedha dg lagu Lamunan

Big Panser dg lagu Bursa Metal

Kamikaze dg lagu Dewa Angin

Brigade Metal dg lagu Dendam Setan

Red Spider dg lagu Anak Liar

Pumars dg lagu Ambarawa

Pada era inilah merupakan kejayaan musik Rock di beberapa kota di seluruh Indonesia.

Tetapi kejayaan ini tidak bertahan lama ketika para fans maniak masing-masing band yang memiliki geng-geng nya sendiri-sendiri mulai bersikap anarkhis, mau menang sendiri, pengen di akui ingin menjadi geng yang terkuat terbesar dan banyak anggota, maka mulailah disetiap pentas live musik Rock, diwarnai dengan tawuran, kekacauan bahkan sampai sempat menimbulkan korban jiwa juga.

Peristiwa konser SEPULTURA di Surabaya yang kacau dan juga METALICA di Jakarta yang berbuntut kekacauan yang dramatis menyebabkan akhirnya pentas musik Rock dilarang untuk jangka waktu yang cukup lama..

4. Era 95 -2000

Pada periode ini musik Rock mengalami stagnasi yang parah. Disebabkan karena kekacauan, aksi brutal dan kekisruhan disetiap live musiknya, yang berujung kepada pelarangan pentas untuk musik-musik sejenis ini. Hampir mati mungkin sudah sekarat musik Rock di hampir seluruh negri…

Kejenuhan terjadi, susahnya penyelenggaraan konser Rock, masuknya aliran alternative yang dibawa oleh Nirvana dan faktor udzurnya Rocker2 era 80-90 an. Kaderasasi mulai dipikirkan oleh mereka para penggemar musik Rock.

NIRVANA sebagai musik alternatif menumbuhkan gairah baru di para Rocker, dengan cordnya yang simpel maka banyaklah lagu2 nirvana yang di adopsi mereka.

Skill mulai tidak diperhatikan, speed, harmonisasi dan beat-beat indah yang dulu selalu ada mulai tenggelam. Bahkan distorsi dan efek gitar tidak lagi menjadi kekuatan melainkan hanya menjadi noise saja yang tidak bermanfaat.

Banyaknya group band yang masih menganut faham metal jenis sebelumnya yang tidak lagi terperhhatikan, tak lagi dapat konser di panggung, tak lagi ada prodiuser yang melirik, hal ini menyebabkan munculnya jenis baru di blantika musik yakni musik UNDERGROUND, mereka bermainnya diam-diam, merekam kasetnya sendiri dan menjualnya sendiri, dengan ciri-ciri wajah di balut cat minyak semacam topeng seperti KISS di era 80 an, musiknya mengutamakan speed, skill, harmonisasi dengan ciri vokal adalah ditariknya nafas ketika mereka menyanyi, sebalinya dari umumya vokal yang nafasnya dikeluarkan.

Maka terdengarlah suara-suara teriakan yang menyayat dan aneh.

Speed mereka di atas METAl dan di atas TRash Metal padahal Trash Metal adalah speed dan beat tercepat pada era itu. Akhirnya jenis musik UNDERGROUND ini diterima di Masyarakat yang juga masyarakat Underground.

Dengan suara yang khas seperti teriakan-teriakan aneh, musiknya dan liriknya banyak menggambarkan masalah kematian, maka tidak heran jika nama group band mereka juga berhubungan dengan masalah2 kematian seperti LIANG LAHAT, ROH KUDUS, KAFFAN, PEJAH (MATI), dll.

Maka muncullah komunitas baru yakni Underground dengan jenis musik beberapa macam seperti, Black Metal, Hardcore, Grindcore, Brutal Death, Death Metal, Gothic,dll

5. Era 2000- sekarang

Alternative dan Underground masih menjadi dominasi meski warna Rock, metal mulai mengikuti seiring dengan munculnya aliran baru yakni MODErN ROCK, dengan vokal serak berat,, distrosi guitar yang lebih berat seperti LINKIN PARK, KORN, EVANESCENE -LIMBISKIT, dsb, dan mulailah diperhatikan lagi oleh mereka kualitas dari Harmonisasi- skill- Beat- Speed- Power- History- dan Teknologi.

Bagaimana dengan PUNK ROCK??? Sex Pistols, The Clash, Ramones, Buzzcocks, Bad Religion, Chaos UK, Exploited, RANCID, GREENDAY, OFFSPRING…NOFX, MXPX, KMFDM.. sekarang sudah dirusak dengan Media, sehingga hilang kadang kadar ‘kperibadiannya’ THE MISKINS di Indonesia, PUNKTAT (era 90an) BURGERKILL, PESTOL AER, Terakhir THE UPSTAIRS dari Jakarta yg memadukan Punk dengan Elektronik Space Spooky… (New Wave Punk aje kaliiii)

Banyak yg mengaku PUNKERS tapi tak tahu apa Punk itu sebenarnya… Memakai atribut Punk cuma bisa nonton konser gratis, Malakin orang, biar serem, biar bisa tidur dipinggir jalan, dan membuang jauh2 masa depan sebab PUNK NOT DEAD!!! begitu kata punkers yang cacingan.

Bagaimana dengan GARAGE ROCK? LED ZEPPELIN, DEEP PURPLE, apalagi tuh ACDC, AADC, ABCD (hehe) sekarang aliran itu bangkit kembali sebab zaman sudah POL!!! otak manusia sudah habis dalam berkreatifitas. Kemudian Lahirlah The STROKES, THE DARKNESS, THE KILLERS, THE DEMIT… pokoknya rata2 berawalan ‘THE’ THE WHITE STRIPES…

sehingga tahun2 terakhir ini jika kita perhatikan maka, musik macam KORN EVANESENCE sudah dianggap out-dated, sebab di Indonesia sendiri beberapa band berawalan THE bermunculan, dari Jakarta hingga Bandung dll. Nama2 sperti THE ADAMS, THE SWEATERS, THE BRANDALS, dkk yang masih menghargai skill gitars atau SERINGAI yang agak2 ke-Hardrock2an (CADAS!)…

Bagaimana dengan BRITISH ROCK/BRITISH POP? Musik yang tak kenal mati, Musik yg merupakan British Invasion diawali oleh The Beatless, The Who… Tak bisa dipungkiri Brit musik ini semakin merajai ketimbang musik Amerika yg didominasi oleh musik2 populer yg membosankan.. Coba lihat COLDPLAY, OASIS, THE STONE, ROSES, PAUL WELLER, SHED 7, THE CURE, CHARLATANS, PULP, PALO ALTO, KULA SHAKER dengan campuran Indianya, MUSE dengan modifikasi Musik Klasiknya yang elegant, lainnya lupa…

TRUS Belum lagi ROCK EXPERIMENTAL…???? THE DOORS, GREATFULLDEAD, RADIOHEAD, SIGUR ROS, band2 pengusung Shoegaze yang mengandalkan layering sound pada musiknya sehingga terkesan musik yg Idealis, susah dicerna, GAK EASY LISTENING… namun mengutip Rolling Stone (udah lama jg bacanya) bahwa jenis ROCK inilah yg akan bertahan lama dan berkembang dengan pesat. Sebab penikmat musik sudah lebih membutuhkan musik yang CADAS NAMUN CERDAS hehehe.. Musik berat yang kadang memusingkan, bahkan ada yg bilang musik pengantar bunuh diri atau musik meditasi pokoknya musik ini akan terus berkembang deh… hehe

di Indonesia sudah ada beberapa band underground yang mengusung aliran ini, sperti THE MILO dari Bandung, LAIN (Jakarta) dan MISMIS and The WERWER (Jakarta-???), Sugarstarr* dll…

Lalu coba tebak fenomena apa yg sedang mulai menanjak pelan2….?…. Ya benar!!!! J-ROCK alias JAPANESSE ROCK… biasanya musik2 yg jadi Soundtrack film Anime (kartun Jepang). JROCK ini termasuk musik progressive yg rumit dan butuh skill tinggi, jangan sembarangan maen JROCK kalo kaga bisa maen gitar, keyboard, sebab tanpa sound2 aneh dan megah tak mungkin JROCK ini menjadi musik yang patut diperhitungkan..

DiIndonesia sudah mulai merambat ke permukaan pelan2, hadirnya band JROCK pemenang festival musik di salah satu stasiun TV membuat musik ini naik, Terus ada TABOO, yg jelas2

begitu musiknya, belum band2 Underground yg laen.

Uniknya JROCK ini rata2 mereka dandan (Carnaval Costume) kagak cewe kaga laki, bahkan salah satu personil group MALICE MIZER udah kaya cewe abis coy!!! tapi doi tetep laki.. edan gak tuh.. MALICE MIZER ini sangat GOTHIC LOLITA, mereka mengangga diri mereka reinkarnasi dari beberapa tokoh pada Abad pertengahan …

dari : http://tuyulcartoon.multiply.com
















33 thoughts on “Perjalanan Rock Indonesia

  1. agamfat said: efek Rumah Kaca nggak disebut. Robin Noxa juga tidak

    ulasan dan uraian yg chakep!!
    kalau Progressive Rock itu bs diesbut sbg Art Rock jg ngga ya?

    walaupun suka rock, tp gue ga begitu paham amat soal diferensiasi genre, semisal DreamTheater, lebih tepat disebut Progressive Rock, atau Progressive Metal?

    eniwei, keep up the good articles ^^

  2. absolutelynonsense said: ulasan dan uraian yg chakep!!kalau Progressive Rock itu bs diesbut sbg Art Rock jg ngga ya?walaupun suka rock, tp gue ga begitu paham amat soal diferensiasi genre, semisal DreamTheater, lebih tepat disebut Progressive Rock, atau Progressive Metal?eniwei, keep up the good articles ^^

    saya berterima kasih juga pada penulisnya, mas tuyul

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s