photos / post / sawung jabo

Sawong Jabo, Tak Pelit Berbagi Ilmu

Sawung Jabo, terlahir dengan nama Mochamad Djohansyah (lahir di Surabaya, Jawa Timur, 4 Mei 1951; umur 58 tahun), adalah seniman dan musisi kondang Indonesia yang dikenal dengan keterlibatannya dalam hampir segala bentuk kesenian baik itu bermusik, teater , melukis, dan juga tari. Sawung Jabo dikenal dalam konsepnya yang menggabungkan elemen musik Barat dan Timur, khususnya Jawa. Dia paling dikenal melalui keterlibatannya dalam grup musik "Swami" dan "Kantata Takwa" bersama musisi-musisi kenamaan Indonesia lainnya pada akhir tahun 80-an dan tahun 90-an seperti Iwan Fals, Jockie Suryoprayogo, dan juga sponsor mereka, pengusaha Setiawan Djodi. Merekalah yang melahirkan lagu-lagu terkenal yang bertemakan sosial dan politik seperti "Bento", "Bongkar", "Hio", "Kuda Lumping", dan "Nyanyian Jiwa". Lagu-lagu tersebut menjadi populer setelah dimainkan dalam konser akbar Kantata Takwa di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, 23 Juni 1990. Proyek musik Kantata tersebut kemudian diabadikan dalam film "Kantata Takwa" (2008) arahan sutradara Eros Djarot dan Gotot Prakosa. Sawung Jabo dikenal produktif dalam melahirkan karya seni atau terlibat dengan para seniman dari bermacam daerah seperti Surabaya, Yogyakarta, Solo, Bandung, Sidoarjo, Jember, bahkan sampai negara Australia.

Latar Belakang

Pada awal 1970-an, Djohansyah yang berasal dari daerah Ampel, Surabaya merantau ke Yogyakarta. Di sinilah bakat seninya diasah bersama komunitas seniman Yogyakarta. Menurut Jabo, dia mendapat panggilan "Sawung Jabo" dari kakak-kakak kelasnya ketika dia kuliah musik klasik di Akademi Musik Indonesia (AMI) di Yogyakarta.

Sawung Jabo pernah tergabung dalam kelompok yang pernah terkenal di Yogyakarta, yaitu "Kelompok Kampungan" bersama Bram Makahekum. Kemudian pada tahun 1976 dia mendirikan kelompoknya sendiri, "Sirkus Barock" yang embrionya antara lain adalah KAAS (Keluarga Arek-Arek Suroboyo) yang belajar di Yogyakarta dan juga mahasisiwa AMI dan ASRI (Akademi Seni Rupa Indonesia). "Sirkus Barock" sendiri pemain tetapnya antara lain Innisisri, Nanoe, Totok Tewel, dan Edi Darome, didukung musisi-musisi lain yang main bersama mereka. Pementasan konser "Sirkus Barock" selalu sarat dengan nuansa teatrikal, antara lain pentas "Kanvas Putih" di Taman Ismail Marzuki dan pentas "Tragedi" di Gedung Kesenian Jakarta. "Sirkus Barock" mengeluarkan tujuh album, antara lain Anak Setan (1975), Fatamorgana (1994), Jula Juli Anak Negeri (2001), Tur ke Sydney & Melbourne (1995 & 1996), dan album "Musik dari Seberang Laut" yang dimasukan dalam album kompilasi "Worldmusic" di Australia dengan judul "World Without Borders" (1997).

Pada tahun 1977 Jabo bergabung dengan Bengkel Teater Rendra asuhan seniman senior Indonesia W.S. Rendra di Yogyakarta, dimana dia mempelajari kemampuan penguasaan panggung. Di Yogyakarta Jabo juga mengenal dan bersahabat dengan Win Hendrarso, yang menjabat bupati kota Sidoarjo. Pada tahun 1978, Jabo mengenal Suzan Piper yang adalah warga negara Australia dan pada tahun 1979 menikahinya. Dia kemudian hijrah ke Australia untuk memperdalam kemampuan musiknya.

Akhir tahun 1980-an, Jabo pulang ke Indonesia, kali ini ke Jakarta dan mendirikan kelompok "Swami" yang di dalamnya terdapat para personil "Sirkus Barock", ditambah musisi Iwan Fals dan Naniel, dimana mereka menghasilkan album Swami I (1989) dengan hits "Bento" dan "Bongkar". Kemudian Jockie Suryoprayogo bergabung dengan Swami, dan merilis album Swami II (1991) dengan hits "Hio", "Kuda Lumping" dan "Nyanyian Jiwa". Setahun sebelum album Swami II dirilis, sebagian dari anggota kelompok Swami bergabung dengan Setiawan Djodi dan W.S. Rendra dan membentuk proyek musik Kantata, dimana mereka akhirnya berpentas di Stadion Utama Gelora Bung Karno pada tanggal 23 Juni 1990 dengan tajuk "Kantata Takwa". Kantata juga berpentas di kota Solo dan Surabaya dengan nama pentas yang sama. Konser Kantata tersebut mencatat rekor jumlah penonton saat diadakan di Jakarta. Setelah tahun-tahun pentas Kantata tersebut, Jabo mendirikan proyek musik "Dalbo" dan merilis album Dalbo (1993) dan album Anak Wayang dimana dia berduet dengan Iwan Fals, serta merilis album solonya, "Badut" (1992).

Setelah album Dalbo, Jabo kembali ke Australia dan banyak beraktivitas di sana. Di Indonesia dia sempat merilis album "Fatamorgana" kembali bersama Sirkus Barock, pentas di GKJ pada tahun 1996 dalam pentas berjudul "Bayang-Bayang". Kemudian bergabung kembali dengan proyek Kantata pada pementasan "Kantata Samsara" pada tahun 1998. Kembali ke Indonesia pada akhir tahun 90-an, Jabo mendirikan "Goro-Goro", bersama sejumlah musisi muda Yogyakarta dan merilis album "Goro-Goro", album yang terinspirasi oleh gonjang-ganjingnya situasi Indonesia di era reformasi saat itu. Mereka kemudian berkeliling di daerah Tapal Kuda di Jawa Timur.

Kembali ke Australia, dia membentuk "Geng Gong" bersama Ron Reeves, Kim Sanders, dan Reza Achman, melakukan tur di tahun 2000 dan 2003. Pada tahun yang sama dia dinominasikan dalam AMI Award untuk kategori World Music. Dia juga menggagas kelompok Teater Gerak Oyot Suket (akar rumput) yang pentas keliling Jawa, antara lain di kota Yogyakarta, Jakarta, dan Bandung.

Awal 2004, Jabo kembali berpentas di Sidoarjo bersama kelompok Sirkus Barock yang kali ini diisi oleh Innisisri, Totok Tewel, Edi Darome, ditambah Boss, dan Ipul ("Jangan Asem", "Sby"). Mereka berkolaborasi bersama Kelompok Swaraparawatu di Sidoarjo dan perkusi Magic Skin of Drums di Bandung.

Selama di Australia Jabo mempersiapkan pementasan teater Sawung Galing bersama sutradara Australia Don Mamoune yang berpentas di Indonesia pada bulan September di lima kota, antara lain Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Solo, dan Surabaya.

Dari pergaulannya di kalangan seniman Bandung, Jabo kemudian membentuk sebuah grup tak resmi bernama BalladNa yang membawakan lagu-lagu bertema cinta dan perenungan , kelompok ini terdiri antara lain dari Hari Pochang (Gitar, Harmonika), Mukti Mukti (Gitar, Vokal), Efiq Zulfiqar (Perkusi, Suling, Flute, Kecapi) dari Bandung, dan Firman Sitompul (Cello) dari Yogyakarta.

Karena latar belakang pengalaman musiknya yang mencakup dua dunia, Indonesia dan Australia, Sawung Jabo dikenal dalam konsepnya yang menggabungkan elemen musik Barat dan Timur, khususnya Jawa. Konsep tersebut didukung oleh sahabat-sahabat senimannya seperti Totok Tewel, Innisisri, Gondrong Gunarto, hingga Baruna. Para seniman dan musisi di luar jalur industri itulah yang membantu Jabo dalam usahanya untuk mengekspresikan ide-ide musiknya kepada masyarakat.

Konsep musik yang dibawakan Sawung Jabo pada era Sirkus Barock, Swami dan Kantata dikenal penuh pendewasaan dan kepolosan, diiringi dengan musik yang dinamis. Jabo juga dikenal dengan teriakan-teriakannya yang garang, liar, dan nyentrik dalam pentas-pentasnya. Paska tahun 2000, lagu-lagu Jabo lebih bernuansa religius, menggali makna hidup, cinta, dan perenungan.

Kehidupan pribadi

Pada tahun 1978, Jabo mengenal Suzan Piper, dan pada tahun 1979 menikahi Suzan Piper (yang pada tahun 2006 belajar di Bengkel Teater Rendra). Jabo saat ini menetap di Sydney, Australia bersama istrinya yang warga negara Australia dan kedua orang anaknya. Namun Jabo juga dikenal dengan rasa cintanya yang besar kepada tanah kelahirannya.

"Bagaimanapun juga saya ini arek Suroboyo, orang Jawa." tegas Sawung Jabo

Pendidikan

* Akademi Musik Indonesia di Yogyakarta (1976)

Penghargaan

* Pemenang, BASF Award, Best Creative Rock Song – Bento, 1991

* Pemenang, BASF Award, Best Creative Rock Album – Bento, 1991

* Pemenang, BASF Award, Best Creative Rock Album – Hio, 1992

* Pemenang, BASF Award, Best Creative Rock Song- Hio, 1992

* Pemenang, HDX Award, Creative Pop Song – Dalbo, 1993

* Calon pemenang, HDX Award, Best Selling Pop Song – Dalbo, 1993

DISKOGRAFI

Album Solo

* 1992 – Badut – Satria Kurnia Irama

Bersama Sirkus Barock

* 1975 – Anak Setan – Insan Records

* 1988 – Balada Pengangguran – Sepuluh Bintang Nusantara, Team Records

* 1989 – Bukan Debu Jalanan – Liman Arca Putra Records

* 1993 – Kanvas Putih – Metrotama Records

* 1994 – Fatamorgana – Boulevard International

* 2001 – Jula Juli Anak Negeri – Album Antologi Sirkus Barock, GPS

Bersama Swami

* 1989 – Swami I – Airo Records Productions

* 1991 – Swami II – Airo Records Productions

Bersama Kantata

* 1990 – Kantata Takwa – Airo Records Productions

* 1990 – Kantata Revolvere – Airo Records Productions

* 1996 – Kantata Samsara – Hitam Putih – Sawung Jabo & Friends; Airo Records Production

Bersama BalladNa

* 2004 – Tentang Hidup Tentang Cinta – rekaman live, Rumah Nusantara

Album lain

* 1991 – Matahari dan Rembulan – album Nicky Astria; lirik, musik, aransemen oleh Sawung Jabo, Citranada Utamamegah

* 1993 – Dalbo – Airo Records Productions

* 1994 – Anak Wayang – Sawung Jabo & Iwan Fals, Metrotama Records

* 1995 – Sengkata – Nicky Ukur; lirik, musik, aransemen oleh Sawung Jabo, Supranada Abadi Records

* 1997 – Musik dari Seberang Laut – dalam "World Without Borders", Sawung Jabo & Friends, Larrikin Records; Dunia Cinta – Rachel, lirik, musik, aransemen oleh Sawung Jabo, Airo Records Productions

* 1998 – Goro-Goro – Goro-Goro

* 1999 – Jagad – Jagad, Log Zhelebour

* 2000 – GengGong – Not Just Music – Wot Cross-cultural Synergy & Rumah Nusantara

* 2005 – Gong Dolly Gong – musik, lirik, aransemen, dan featured artist

* 2006 – Antologi, Jabo and friends – CD dan DVD, rekaman live, Wot Cross-cultural Synergy & Rumah Nusantara; Blue On Stone, aransemen Sawung Jabo, Naga Swara

* 2008 – Memasuki Lorong Sunyi

* 2009 – Petarung Hidup

21 thoughts on “Sawong Jabo, Tak Pelit Berbagi Ilmu

  1. aq ngefans ro pak Jabo iki, masih setia dengan visi misinya dan semakin tua gak njuk berubah mellow or religius
    pas kebeneran dapat kesempatan nonton live promo show PETARUNG HIDUP ming ngowoh wae…gayane isih sangar. sayang anake ora ngikuti jejake ning musik tapi malah ning seni grafis..

  2. rieskar said: pas kebeneran dapat kesempatan nonton live promo show PETARUNG HIDUP ming ngowoh wae…gayane isih sangar. sayang anake ora ngikuti jejake ning musik tapi malah ning seni grafis..

    sayang aku rung tau ndelok live showne hare..ning musike aku seneng….kaya warna..woo putrane seniman grafis tho? ning Yoja mbak?

  3. kabauijo said: yeah…..jabo seniman total…

    Mas jabo epigonnya namanya mas jasmadi dari kpj malioboro. Mas jas sering dipanggil JASBO. Jare mas Jabo, mas Jas kae adiku tunggal demit.

    sy sempat nonton live show-nya mas jabo dg grup barunya LINTANG dg titel petarung hidup, lagu favorit saya: tentu saja yg judulnya JANCOOK he he. Grup itu mayoritas anak muda dibawah 30th, mgk hanya mas jabo yg diatas 50th he he. Foto2nya sepertinya dah ku aplot di mp-ku yg lain.

    mas jabo padepokane akeh: sydney, malioboro, nitiprayan, bulungan, kutisari.

    wah dadi kelingan kancaku sing wis janji arep ngirimi CD petarung hidup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s